Sejarah Boru Pareme / Lottung Si Sia Sada Ina

Guru Tatea Bulan memiliki putri, yang salah satu namanya adalah Boru Pareme. Saribu Raja dan Siborupareme adalah anak kembar. Sejak kecil keduanya sangat dekat dan terlihat tidak layaknya seperti saudara kandung (Namariboto). Diam-diam keduanya jatuh cinta dan melakukan asusila. Malang tidak bisa ditolak, tanpa sepengetahuan Siraja Batak kedua insan ini melanggar adat, mencoreng nama keluarga penghulu Sianjur mulamula. Keduanya tak mampu menahan diri mereka, keduanya bercinta disaksikan alam Pusuk Buhit.

Yang bau tetaplah bau, semua kesalahan mereka tidak bisa dibendung, Akhirnya Siboruparemepun hamil. Oleh karena itu, Siraja Batak, sang penguasa Sianjur mulamula marah. Perbuatan yang dianggap biadab itu harus diganjal hukuman dengan membunuh keduanya: Akhirnya adik kandung dari Saribu Raja berencana untuk membunuh kakaknya, karena melanggar uhum kuno yang sudah dijejakkan oleh Debata Mula Jadi Nabolon, bahwa yang sedarah tidak bisa menikah. Akan tetapi, membunuh Saribu Raja bukanlah urusan mudah. Selain karena mereka masih terikat oleh hubungan darah, kedigdayaan Saribu Raja juga perlu diperhitungkan. Sementara mereka menyusun cara untuk melakukan pembunuhan tersebut, rencana itu dibocorkan oleh anak bungsu Lauraja. Pembocoran rencana ini sempat mengakibatkan hubungan ketiga bersaudara ini menjadi renggang. Saribu Raja sadar akan kesalahannya, akhirnya satu-satunya jalan ialah melarikan diri dan menjauh dari amarah saudara-saudaranya tersebut. Saribu raja lari meninggalkan Sianjur mula-mula dan pergi menuju arah Barus, sementara Siboru Pareme yang dengan hamil tua laria ke tengah hutan belantara Sianjur mulamula.

Di tengah hutan, si Boru pareme bertemu dengan seekor harimau (Babiat), penguasa hutan belantara tersebut. Harimau ini disebut dengan Babiat Sitelpang. Sangharimau mendekati boru pareme. Siboru Paremepun ketakutan, namun karena kondisi yang sedang hamil tua dan lemah, Boru Pareme pun pasrah akan nasibnya.  Sang harimau makin dekat, entah itulah yg disebut takdir, ternyata sang harimau datang bukanlah untuk memangsa. Sang harimau perlahanlahan membuka mulutnya sambil menunjukkan tulang-belulang yang sangkut di kerongkongannya pada boru pareme. Siborupareme mengerti benar maksud si harimau. Siborupareme pun tak takut lagi memasukkan tangannya ke dalam mulut harimau untuk menarik tulang tersebut, yang sejak dua hari lalu sudah membuat dia tersiksa. Kali ini nasib Siborupareme mujur, bukan air susu dibalas air tuba,  Babiat Sitelpang pun menjadi penolong bagi Boru Pareme sampai dia melahirkan, dan lahirlah Raja Lottung. Di hutan belantara itulah, dari kecil sampai dewasa, Siraja Lontung dibesarkan alam yang keras, dilatih menaklukkan hutan oleh ibunda Siborupareme dan Babiat Sitelpang yang menjadi sahabatnya.

Setelah dewasa, Siraja Lontung ingin mencari pasangan hidup. Dia ingin mencari pariban-nya, putri dari Pamanya (putri dari Saudara laki-laki ibunya), untuk dijadikan istri, atau parsinonduk bolon. Boru Pareme takut menunjukkan keberadaan dari keluarga yang sebenarnya yang pernah diusir oleh Ibotonya. Akhirnya si Boru Pareme mencari akal, dia menyuruh anaknya si Raja Lottung ke sebuah permandian, yang sekarang dikenal dengan Aek sipitu dai (tujuh rasa), (dulu tempat pemandian boru pareme). Boru Pareme memberi arahan pada anaknya: “Anakku, pergilah ke pemandian yang ada di sana, tempat putri pamanmu mandi. Carilah yang mirip seperti mamakmu ini, tegurlah dia, sampaikanlah pesanku ini lalu pasangkanlah cincin ini ke jarinaya (sambil memberikan cincinya). Bila cincin ini cocok di jarinya, itulah paribanmu boru dari pamanmu, lalu ajak dan bawa lah dia ke sini”. Begitulah pesan dari si boru pareme.

Maka berangkatlah Siraja Lontung menuju ke Aek Sipitudai tersebut. Namun tanpa sepengetahuan Siraja Lontung, ibunya pun langsung pergi mendahului Siraja Lotung ke Aek Sipitudai dengan melintasi jalan lain. Dengan waktu yang sudah diatur, sampailah ibunya terlebih dahulu ke Aek Sipitudai tersebut dan mandi-mandi menunggu datangnya Siraja Lontung yang kini sudah menjadi pria dewasa. Sampai di pancuran Aek Sipitudai, Siraja Lontung sontak heran melihat gadis persis seperti ibunya. Siraja Lontung mendekati perempuan yang sedang mandi itu. Ditemuinyalah perempuan tersebut dan ditegurnya, seperti pesan ibunya Siborupareme, Perempuan yang sedang mandi itu (tidak lain adalah ibu kandung si Raja Lottung sendiri), Si Boru Pareme memang terlihat cantik dan tidak terlihat seperti ibu-ibu. Demikianlah yang dilakukannya. Semuanya cocok denga apa yang diisyaratkan oleh ibunya sebelumnya. Lalu, dipasangkanlah cincin yang dibawanya pada tangan perempuan itu. Perempuan itu lantas dia bawa lah perempuan itu dan dijadikannya menjadi istri.

Begitulah Silsilah si Boru Pareme yang telah menikah dengan saudaranya sendiri (ibotonya) dan selanjutnya dengan terpaksa harus dinikahi oleh anaknya sendiri Si Raja Lottung.

Konon, hasil dari perkawinan mereka lahirlah anak-anak dari si Raja Lottung yang dikenal denganLOTTUNG SI SIA SADA INA
Lottung si Sia Sada Ina, memiliki pengertian yang sangat mendalam, yaitu sembilan (sia) orang ber ibukan (marinahon) si Boru Pareme , (Sia Sada Ina / Sembilan Satu Ibu). Kesembilan orang yg dimaksud yg menjadi anak dari si Boru Pareme itu adalah:  terdiri dari delapan orang (7 putra dan 1 putri = 8 orang) anak dari si Boru Pareme dari suaminya si Raja Lottung , ditambah si Raja Lottung itu sendiri yang juga anaknya dari suaminya Saribu Raja (ibotonya), semuanya menjadi sembilan orang ber ibukan  si boru pareme. Ketujuh putra dari si Raja Lottung tersebut adalah: Toga Sinaga, Tuan Situmorang, Toga Pandiangan, Toga Nainggolan, Simatupang, Aritonang dan Siregar.

Putri dari Si Raja Lottung, pernah kawin 2 (dua) kali, yang pertama sama marga Sihombing dan disebut dengan si Boru Anak Pandan, dan kemudian kawin lagi dengan marga Simamora, dan disebut dengan si Boru Panggabean

Versi lain:
Lottung si Sia Sada Ina diartikan sederhana oleh beberapa orang, yang memaknai bahwa 9 (sembilan) anak dari si Raja Lottung dan si Boru Pareme, yang terdiri dari 7 (tujuh) putra dan 2 (dua) putri

Kedua putri dari si Raja Lottung dan Boru pareme yg dimaksud adalah:

1.    Si Boru Anak Pandan ( tu marga Sihombing )
2.    Si Boru Panggabean ( tu marga Simamora )

51 Balasan ke Sejarah Boru Pareme / Lottung Si Sia Sada Ina

  1. Chayo Nala berkata:

    masih begitu kurang mengerti
    tapi cerita ini sangat bermakna

  2. Boby H Siregar berkata:

    jadi manjou aha do hita tu sihombing dohot simamora?

    • Dang pola nagabe adong partuturan na khusus tu halaki, antara keturunan ni Lottung dohot marga Sihombing / Simamora namambuat boruna tikki i. (dang pola adong padanna tikki). Jadi boi do hita mambuat boru Sihombing / Simamora manang marga ni halaki mambuat borutta. Tergantung aha natapulkka saonari, ido nagabe partuturanta tu halaki.

  3. Toha shmbng berkata:

    Hurang pas do sejarah na hujaha on alana disejarah raja lotung dang songoni. Raja lotung dang mukin amak na sediri na jadi parsoduk bolona.

    • Mauliate lae di komentarmuna on. Ba molo adong na hurang pas, denggang do ninna rohakku paboaon ni lae aha nabinoto ni lae i, jala Sejarah Raja Lottung karangan ni ise ma najinahamunai, asa tapalurus.
      Molo makkatai hita tu sejarah Raja Batak, dang adong naso mungkin lae alana otik dope jolma tikki. bahkan namambuat ibotona sandiri pe godang dope tikki i.

  4. Toha shmbng berkata:

    Muliate lae sukun sukun kan najolo memang otik dope jolma di masai sonari au mulak manukun tulae siandia diboto lae sejarah hami marga si hombing. Satabi lae unang muruk unang hita boi manurat tutr ni halak alai tuturmuna sandiri dang di boto hamu.

    • Ai sattabi jo laekku, telaah hamujo sahali nai naung nijahamuna nadi blog on, hurasa dang adong au manurat sejarah ni si Hombing di blog on. patakkas lae jo sahali nai di https://jtonang.files.wordpress.com/2012/04/visio-tarombo-batak-revisi-januari-2014.jpg, hurasa dang adong disi si Hombing. Di sejarah boru pareme, holan disido adong saotik au namenyinggung marga sihombing, ala namangalap borunami ima boru ni siraja lottung sahalak namar marga Sihombing dohot Simamora, ipe dang napola gabe hupaganjang manang hupatakkas disi bahwa hami garis keturunan ni siRaja Lottung memiliki keterikatan yg khusus (padan) tu Marga sihombing. Molo i partuturan napinukka sonari, idope nalaho gabe partuturan tu margai. Au holan napatakkashon do bahwa hita popparan ni Lottung masih memiliki hubungan persaudaraan di dalam Parsadaan yang bernama “Lottung si sia sada Ina”. Maksudhu disi lae, nangpe boruni Lottung si Hombing Simamora, dang boi nagabe dohonokku dope nagabe borukku hamu di paradaton saonari. Muruk do ra hamu molo hudok ikkon hula-hulamu au. jadi dang namanurat sejarah muna marga sihombing au disi, sejarah ni marganami doi garis keturunan ni lottung (sihombing dang termasuk lottung) asa diattusi lae saotik. Jadi molo ido nanisangkal ni lae, i urusan ni lae doi. Jadi molo protes ni lae dilampiashon lae melalui blog on, hurasa denggan do ikkon botoon ni lae saotik tatakrama berprotes, asa unang gabe hera parmunas (parbada mssung nasional) hehehe…. Protes itu bagus apabila ada bukti, bertanya itu bisa asal juga mau ditanyai. Dang dijawab lae dope nahusukkun ngapittor manukkun muse lae. naboado laekkon ninna rohakku, ai dakdanak dope nuaeng namanukkun on gabe ninna roha. Udut nii muse, komentar ni lae paling atas, ido napamalomalohon, Keturunan ni lottung do naberhak jala naberkepentingan untuk meluruskan sejarah lottung, dang gabe marga sihombing. Alai nangpe songoni denggan do huladeni lae, makana husukkun dohot denggan sian dia do sumber manang karangan niise do bukku najinahamunai. Songoni do daba laekku. Udut ni i pardia do lae.

      • Toha shmbng berkata:

        Au lae parsiborong borong do lae huta ku jala hutani opuku. Jala saon nari au mangarato di jakarta

      • partogi2014 berkata:

        Santabi Lae Jon Piter, molo hujaha alus muna na diginjang i, ima na adong sungkun-sungkun ni marga Sihombing taringot tu hasintongan ni panuturian munai, ahu agak tarsonggot do. Alana pintor di dok hamu ai ndang adong masuk Sihombing di panuturion munai. Parjolo. Sebagai penulis kita harus bersedia di kritik meskipun apa yang disampaikan tidak sesuai dengan fakta atau oemikiran kita. Disnilah tugas seorang ilmuwan untuk memberikan pencerahan kepada orang lain. Sejak lae mempublikasikannya maka publik berhak membaca dan mengomentarinya dengan kata lain, tulisan itu telah menjadi milik umum. (saya katakan ilmuwan, karena seseorang yang menulis atau menyampaikan pemikirannya dalam suatu tulisan, memalukannya setelah melalui penelitian maupun pengkajian yang dilengkapi oleh data dan fakta sejarah).
        Paduahon. Lae Sihombing dalam hal ini memiliki ketertarikan dan mungkin merasa mimilki keterikatan dengan Sejarah Lontung. Sebagaimana seperti saya, walaupun marga saya adalah Manalu (Simamora) dari Tipang. Lae tau nggak Tipang dan Ulu Darat?
        Kenapa kami merasa ada keterkaitan dengan Ompui Si Raja Lontung?
        Kami memang menyadari, bahwa seiring dengan perjalanan waktu, dimana bilamana kita hitung bahwa mulai dari Ompui Si Raja Lontung sampai pada saat ini sudah ada puhuhan generasi barangkali dan antara keturunan Si Raja lontung pada masa kini sudah kawin mawin dengan keturunan Sihombing Simamora, sehingga antara Si Raja Lontung dengan Sihombing Simamora tidak terlihat lagi adanya hubungan sejarah.
        Bilamana Lae di dalam penulis sejarah Si Raja Lontung, tidak merasa telah mengaitkan Toga Sihombing dan juga Toga Simamora, kenapa lae tidak menulis Lontung Si Pitu Sada Ina saja? Kenapa harus Si Sia Sada Ina? Karena memang yang dua lagi adalah borunya yaitu Sihombing dan Simamora? Pada hal dalam tulisan tersebut, sebenarnya lae menulis juga menulis mengenai kami dalam Sia Sada Ina. Mohon ijin bertanya sama lae, namun ini hanya suatu harapan, apakah lae sewaktu menulis sejarah Si Raja Lontung, lae merasa bahwa hubungan darah dengan beliau masih dekat ataukah tidak, Ataukah menempatkan diri lae pada perasaan masa sekarang ,dimana hubungan emosional antar keturunan Si Raja Lontung sudah semakin renggang? Kalau kami lae, biar bagaimanapun, kami tidak dapat melupakan Si Raja Lontung, dari mana nenek moyang kami ada, walaupun kami pihak boru; Lagi pula ada hal-hal lain yang mendorong hubuingan emosional itu ada. Mungkin Lae (maaf, jangan tersinggung lagi) untuk mendalami sejarah Si Raja Lontung, termasuk perkampungan beliau. Seperti apa yang lae tanya di bawah, dimana Ulu Darat itu. Saya merasa bahwa sesungguhnya lae belum mengenal Ompu kita itu dengan baik. Menurut orang-orang tua kami dulu, perkampungan beliau ada di Ulu Darat dan konon katanya masih terpelihara sampai sekarang. Letaknya di bagian atas (hulu) dari Tipang, Janji Raja dan Holbung ke arah Dairi.
        Hal yang menjadi isu juga bagi kami, walaupun dalam tulisan tersebut lae sudah menuliskan bahwa Ompung boru kami, yaitu Si Boru Amak Pandan Nauli adalah juga Si Boru Panggabean. Jadi sebenarnya kedua nama/ gelar tersbut adalah untuk 1 (satu) orang. Hal tersebut juga sama dengan apa yang pernah dituturkan kepada saya. Namun ada juga yang menulis bahwa antara Ompung boru kami, Si Boru Amak Pandan Nauli dengan si Boru Panggabean adalah berbeda. Pendapat tersebut juga dikemukakan oleh beberapa orang dari keturunan Si Raja Lontung yang ada di perantauan.
        Jadi barangkali Lae kita Sihombing tersebut mengetahui atau mendengar versi yang berbeda, sehingga beliau mengatakan tidak sependapat dengan apa yang lae tulis. Mungkin perlu juga lae baca blog lain, termasuk blog Di Son Ma Bloq ni Simamora. Karena kalau kami berbicara mengenai Sejarah Sihombing atau Simamora, pasti akan terkait dengan Si Raja Lontung, paling tidak dengan ompu boru kami Si Boru Amak Pandan Nauli atau Si Boru Panggabean.
        Mohon maaf, tulisan ini bukan bermaksud untuk merendahkan lae, tetapi semata-mata untuk memberikan masukan. Horas, Salam dari Jayapura – Papua.

      • Horas Lae Partogi, Mauliate parjolo di komentar muna on. Tohodo nanidokmunai Sejak tulisan ini dipublikasikan maka publik berhak membaca dan mengomentarinya (tulisan itu telah menjadi milik umum), alai sattabi laekku, dang holan Ilmuwan naboi mambaen Blog Pribadi. Membuat Blog bukanlagi sesuatu hal yg sulit dilakukan orang dan tidak hanya seorang Ilmuwan yg bisa melakukanya. Saya hadirkan Blog ini adalah sebagai media diskusi.

        Mungkin yg lae maksud disini adalah tentang pertanyaan lae si Toha Sihombing. Saya rasa alangkah lebih baik bila lae Partogi mau membaca komentar lae Toha sebelumnya (mulai dari pertama), Apakah dia seperti ingin bertanya atau seperti orang yg lebih mengetahui dan langsung berkesimpulan?? Ada sifat buruk dari kita orang batak yg masih memiliki sifat HOTEL (Hosom Teal Elat dan Late) sehingga kita orang batak lebih suka mengkritik daripada memperbaiki. Mengkritik untuk tujuan meluruskan adalah baik, tapi mengkritik dgn tdk punya tujuan adalah tidak bagus. Sebenarnya sifat inilah yg menjadi kelemahan kita orang batak yg membuat kita sulit untuk maju. Sebelumnya saya hargai komentar lae si Toha karena dlm pemikiran saya, mungkin dia memiliki bukti sejarah yg lain, saya ingin mengambil perbandingan dari apa yg dia ketahui, tapi saat saya bertanya balik ke dia, ternyata dia tdk tau apa-apa bahkan dia tdk mengerti apa yg sedang dia kritik (Hanya kritik yg tdk berbobot) ini saya copy paste pertanyaan dia “unang hita boi manurat tutr ni halak alai tuturmuna sandiri dang di boto hamu” Kalau kita maknai pertanyaan ini, berarti SIHOMBING itu lebih dekat dgn SIRAJALOTTUNG daripada ARITONANG (Saya). Disini saya tidak merasa sedang ingin menuliskan sejarah Sihombing, tapi saya sedang ingin menuliskan sejarah Raja Lottung yg notabene si Aritonang adalah salah satu garis keturunannya si raja lottung. Aritonang adalah anak ke 6 dari 7 anak lelaki dari si Raja Lottung. inilah yg ingin saya luruskan lae. Jadi saya tdk pernah menyangkal bhw si Boru Anak Pandan adalah borunya si Raja Lottung. Saya rasa lae harus bisa membedakan antara KETURUNAN dengan POPPARAN. Dalam tulisan saya di atas jelas menyebutkan bahwa Borunya si Raja Lottung (Sihombing simamora) merupakan popparan dari si Raja Lottung, TAPI yg dimaksud dgn GARIS KETURUNAN itu adalah anak yg membawa keturunan (Siboan Marga) dgn nomor sundut (Tingkatan) Marga. Seandainya Lottung itu menjadi sebuah marga, maka yg berhak memakai marga itu adalah ketujuh anak lelaki dari si Raja Lottung itu (Sihombing Simamora tdk ikut) contoh: Bila ada seseorang bertanya pada Istri lae tentang marganya, maka istri lae harus menjawab Marganya dgn (marga Manalu, Boru ……) Artinya istri lae itu sudah menjadi bagian dari marga lae. Mengacu pada adat kita Batak yg menyebut “Somba Marhulahula, Elek Marboru, Manat mardongan tubu” maka di dalam acara pesta adat (spt yg lae singgung di bawah), pihak boru itu harus disebut (diparsangapi) sebagai tanda hubungan kedekatan garis keturunan. (kekeluarga terdekat). Bila kita ingin diparsangapi boru kita, maka kita harus mau menyayangi boru kita. (ASA SANGAP HULA-HULAI DIBAEN BORUNA, IKKON ELEK DO HULA-HULAI TU BORUNAI)

        Masalah Borunya si Raja Lottung, mungkin lae membuat komentar ini hanya karena membaca bagian akhir dari tulisan saya di atas. Inilah yg saya sesalkan dari lae, mungkin lae membuat komentar ini hanya didasari oleh sesuatu niat yg hanya ingin beradu pengetahuan (Sama spt lae si Toha), padahal biarpun lae sudah merasa seorang Ilmuwan tapi lae harus sadar bahwa apa yg lae ketahui sekarang ini masih banyak yg belum tentu benar. Disinilah sebenarnya kita dituntut harus mau membuka diri dan mau mendengar pendapat orang.
        Tulisan saya di atas mengupas tentang tanggaban orang yg salah kaprah tentang makna “Lottung si sia sada Ina”. ada orang yg menanggapi sederhana kalimat itu bahwa si Raja Lottung itu punya anak 7 dan boru 2. Padahal saya sedang ingin meluruskan pendapat itu bahwa ada makna yg lebih mendalam dari kalimat itu yg orang lain tdk tau. Sebenarnya maksud dari kalimat itu adalah menunjukkan bahwa si Boru Pareme mempunyai 9 anak yg dilahirkan, yaitu 8 anak laki-laki dan 1 anak perempuan. Ke 8 anak laki-laki yg dimaksud itu adalah suaminya sendiri (si Raja Lottung) dari hasil perkawinannya dgn ibotonya Saribu Raja ditambah dgn 7 anak laki-lakinya dari dari Suaminya si Raja Lottung alias anaknya sendiri. Boru satu-satunya dari si Boru pareme pernah kawin 2 kali pada marga yg berbeda, untuk membedakan kedua marga itu maka disebutlah namanya dgn Siboru Anak Pandan sewaktu muli ke marga sihombing, dan si boru panggabean sewaktu muli ke marga simamora, namun mereka adalah satu.
        Lottung si Sia sada Ina adalah sebuah nama persatuan (Parsadaan) yg dibuat oleh si boru pareme pada semua popparan dari anak-anaknya yg dilahirkanya. Setelah si Boru Pareme kawin dgn Ibotonya Saribu Raja yg mana mereka itu merupakan anak-anak dari Guru Tatea Bulan, maka semua keluarganya membencii dia, Si Saribu raja kawin yg keduakalinya setelah perkawinannya dgn ibotonya Boru Pareme itu tidak direstui. Mereka semua keturunan dari Guru Tatea Bulan, yaitu semua keturunan dari Saribu raja dari Istri keduanya dan semua keturunan dari adek-adek si saribu raja lainya membentuk sebuah RUMPUN PERSATUAN (PARSADAAN) yg disebut dengan BORBOR MARSADA, tapi anak-anak dari Saribu Raja dari si Boru Pareme tidak diikutkan. Maka si Boru Pareme membentuk PARSADAAN mereka dgn nama LOTTUNG SISIA SADA INA itu.
        Horas….. Mauliate.

  5. Toha shmbng berkata:

    Satabi lae, dang gabe parsoalan di au tentang tutur,i jala Dang na gabe partokaran di hita alani komen hi alani hukomentari pe blog lae on kan hanya sekedar komen unang di boan tu roha, satabi sehali nai, salam kenal buat lae dari saya toha sihombing.

    • Sattabi laekku, aupe Parmuara do, jonokkon ni siborong-borong, adongdo disipultak siborong2 laekku marga sihombing anak ni apala namborukku. Dang namuruk au lae, palias mai. Tujuan kehadiran ni Blog onpe dang na lao pamalo-malohon, alai sbg media berbagi pengetahuan doon. Hukomentari pe muse komentar ni lae i asa diattusi lae do saotik aha nanikomentaran munai. ai sodiattusi hamu aha nanikomentaranmunai, alai ngamengaku hamu sai hera namangattusi jala langsung memberi koreksi dan menyalahkan.
      Hanya sebagai koment pe lae porludo tikkos koment i jala punya fakta, asa penyampaianya benar tu umum namanjaha, alana sudedo umum boi manjaha blog on. Au pe lasdo rohakku seandainya ada diantara pembaca khususnya keturunan Lottung naolo mangalean pendapat, sesuai data yg sedang dimiliki. Itu aku anggab bisa sbg perbandingan.
      Mauliate hudok sahali nai tu lae di kehadiran ni lae di blog on. Sahalinai hudok dang pola na muruk au disi.

      • mantap…
        sada do hita, Sian bona ni pinasa do… Tutur ni Hita Saluhutna. Djala ni puka ma silsilah di Bona ni Pinasa.
        Aut sugari hita hundul di Paradaton, ai ndang sadia do pena Na ta binoto i, sian pangatusian sian texs komen masing2. jadi buka ma Mula jadi Bona ni Pinasa.

        horas.
        Alana , na peting sai ta baen ma Holong-mangalap holong di hita saluhut na, di son manang di pangaratoan. asa ganup masi urup2pan ma.

      • Mauliate Lae Tumorang. Tohodo nanidokmunai, Dang adong dope naboi sempurna mangattusi akka sejarah-sejarah najolo, alanii do porlu hita masipaattusan, asa lamu taattusi. unangma hita holan marguru dokku, asa lamu tamba nataattusi be. Mauliate……

  6. josua siburian berkata:

    mauliate ma abang ala nga gbe hu boto be
    silsilah ta
    au jolma na poso dope abang
    na naeng bljar mar adat do au
    sahali nai mauliate ma abang

  7. andy frengki sinaga berkata:

    Jadi molo hita appara, berarti adng padan ta tu boru aha pe ate…!!!

  8. Sianturi berkata:

    Sangat lebih masuk akal kalau Siraja Lontung juga ikut dihitung masuk kedalam Sisia sada Ina,
    karena biar bagaimana pun Siraja Lontung juga anak dari Siboru Pareme.

  9. romario sinaga berkata:

    Romario benedektus sinaga berkata:
    oktober 2,2013 21:00 pm

    terima kasih kami ucapkan kepada bapak yang sudah memberikan sejarah ini kepada kami…
    sehingga kami bisa mengetahui riwayat lotung si sia sada ina…

  10. Sumarlin Sinaga berkata:

    sementara Siboru Pareme yang dengan hamil tua laria ke tengah hutan belantara Sianjur mulamula.
    Nahuboto, Di Ulu Darat do

    • Mauliate ma dikomentar muna on, alai didia do tahe letak ni Ulu Darat nabinoto muna i, dengganma tong molo dohot dipaboa hamu sian dia sumber ni nabinotomunai, molo adongdo bukkuna asa dohot iba tong manjaha, asa tapalurus akka nahumurang. Olo do sipata sarupa maksud alai beda pandohonan. Contohna, iba mandok di kota Medan hape hamu mandok di simpang limun, hape na di Medan do simpang limun.

  11. butet simatupang berkata:

    hurang huatusi do tentang terkaitnya lotung sihombing dohot simamora?
    jadi molo boru pareme ai ndang na sian aritonang riwayatni?
    MAULIATE

  12. Dangadong keterkaitan ni i Ito, holan napatuduon do, bahwa boru ni Raja Lottung dialap marga Sihombing dohot Simamora. Tarbalik do nanidok munai tentang Boru Pareme dohot Aritonang.
    Ia si Boru Pareme 2 hali muli. Parjolo muli tu ibotona saribu raja, tubu ma anakna si Raja Lottung. Na padua halohon, muli muse tu anakna si Raja Lottung, tubuma 7 anakna + 1 boru, salah satu ma goarn ni anak na i si Aritonang. Jadi punguma sude 9 halak sude natinubuhon ni si Boru pareme, ima nanidokna Sia Sada Ina.

  13. Sianturi berkata:

    Komentar yg paling bagus dan masuk akal yg pernah saya dengar dari Lae Rajagukguk tentang cerita Raja Lontung ini. Memang seperti cerita Lae yg diatas yg versi pertamalah yg paling benar menurut saya, dan banyak yg belum tau ini bahkan di seputaran marga saya sendiri yg keturunan langsung Opungnya Si Raja Lontung. Hanya 7 anak dan 1 boru lah anak Raja Lontung, kalau kami mengenal borunya itu disebut Boru Pandan Nauli dan memang kawinnya 2 kali borunya tsb (tapi sebagian orang menganggap bahkan berkepala batu berkeras bahwa putrinya ada 2 orang). Makanya disebut Lontung Si Sia Sada Ina, jelas tersirat disitu (secara ilmiah bahasa Indonesia juga), 9 anaknya memang (termasuk Raja Lontung itu sendiri), tapi kata Ina nya tsb penekanan nya sangat jelas, supaya anak keturunannya mengerti, bahwa hanya ada intinya 1 Ina di kalimat itu. Agak sulit memahaminya memang (bagi saya juga), tapi jika kita betul2 berkonsentrasi, mengertilah kita saya rasa.
    Pembelajaran yg bagus Lae, salut… Mauliats..

  14. chinaga berkata:

    Salam…
    Saya mau tanya boru pareme sekarang dimakamkan dimana?

  15. Sianturi berkata:

    Horas Lae Rajagukguk, saya mau sharing sedikit. Sekitar seminggu yg lalu saya ketemu dan berbincang2 dengan Amangboru saya yg bermarga Sihombing, beliau ini cukup cakap dalam pengetahuan adat batak. Tiba2 masuklah pembicaraan mengenai Opung kita Raja Lontung. Amangboru saya ini ternyata satu pendapat ama saya (dan pendapat orang banyak juga) bahwa hanya satu lah boru dari Raja Lontung dengan istri Boru Pareme (yg mana adalah ibunya sendiri), bukan dua orang borunya seperti pendapat orang banyak juga,
    .Boru yg hanya satu orang yg saya yakini dan Amangboru saya yakini itu juga yg bernama Boru Anak Pandan atau di seputaran marga saya biasa disebut Boru Pandan Nauli itu memang kawin dua kali. Sewaktu kawin yg pertama dia memakai nama Boru Anak Pandan. Dan waktu kawin yg kedua dia bernama Boru Panggabean.
    Nah, disini ada sedikit problem Lae, Amangboru saya ini menyakini (sesuai tona yg dia dapat) bahwa waktu Boru Pandan Nauli ini kawin pertama kali, adalah dengan marga Simamora, bukan Sihombing seperti yg selama ini kita bersama yakini. Barulah kawin kedua kali dengan marga Sihombing.
    Bagaimana menurut pendapat Lae Rajagukguk? Tolong digali dan diselidiki lagi kali Lae, mauliate ma..

    • Mauliate lae Sianturi atas komentar lae ini, mungkin juga apa yg dikatakan lae benar, mungkin juga salah, karena apa yang saya ceritakan disini juga karena cerita yang saya dengar. Pendapat lae menjadi bahan koreksi bagi saya, kelak cerita yang sebenarnya bisa kita dapatkan. Thanks.

    • Horas lae, Tulisan saya diatas juga ingin meluruskan tentang salah tafsir banyak orang itu. Sebenarnya pendapat lae ini adalah isi dari pendapat saya dari tulisan di atas (Pendapat kita tidak berbeda)
      Mauliate…

  16. M. Manalu berkata:

    Syalam Sejahtera.
    Terima kasih atas tulisan lae Rajagukguk. Mohon ijin untuk diperkenankan memberikan beberapa pendapat. Saya Marga Manalu, keturunan Toga Simamora dan berasal dari Tipang Kecamatan Baktiraja. Berhubung beberapa alasan, yaitu antara lain: (1) kami juga merupakan keturunan dari borunya Ompung kita Si Raja Lontung, (2) Tanah Tipang termasuk bagian atasnya sampai ke lerbatasan Ulu Darat yang menjadi perkampuangan Toga Simamora dan Sihombing merupakan ulos so ra buruk kepada borunya Sihombing dan Simamora dan (3) Adanya mytos atau semacamnya yang menyatakan bahwa keturunan Toga Sihombing dan Simamora, bilamana bertemu Harimau. tidak akan diganggu asalkan dikatakan “Pomparan ni Si Boru Pareme do ahu”, maka orang-orang tua dahulu banyak bercerita tentang Si Raja Lontung.
    Menurut cerita orang-orang tua dulu, bahwa boru ni Ompui hanya satu. Pertama menikah dengan Toga Sihombing yang digelari Si Anak Pandan (Pandan Nauli). keturunannya adalah Silaban, Lumban Toruan, Nababan dan Huta Soit. Setelah Toga Sihombing meninggal dunia, maka sesuai adat Batak, apabila anak-anaknya masih kecil-kecil maka menjadi tanggung-jawab dari saudara-saudaranya untuk menjaganya dan bilamana masih ada saudaranya yang masih belum menikah maka dialah yang berkewajiban untuk menikahi sang isteri saidaranya tersebut. Berhubung mereka hanya berdua, yaitu Simamora yang merupakan anak sulung dan Sihombing yang merupakan anak bungsu, maka kewajiban tersebut jatuh kepada Toga Simamora,lalu jadilah Toga Simamora pagodangkon Si Anak Pandan yanh kemudian digelari Si Boru Panggabean,
    Menurut cerita orang-orang tua, perkampungan Si Raja Lontung berada di Ulu Darat. konon katanya sampai sekarang, perkampungan tersebut masih ada dan terpelihara dengan baik. Ulu Darat berada di perbukitan bagian hulu dari Tipang, Janjiraja dan Holbung ke arah Dairi. Nanti kalau saya jadi ke sana akan saya ceritakan lebih jelasnya.
    Terkait dengan adanya polemik mengenai siapa-siapa yang menjadi keturunan Si Raja Lontung, sehingga disebut Sia Sada Ina, mohon diijinkan untuk memberikan pendapat.
    Berbicara mengenai Si Raja Lontung, maka focus kita adalah kepada beliau sendiri, Meskipun ompung boru kita sudah pernah menikah dengan orang lain dan dikarunia anak, anak-anak tersebut tidak dapat dikatakan sebagai anak-anak si Raja Lontung. Apalagi dalam konteks ini ada yang mengatakan bahwa beliau sendiri merupakan anak dari Si Raja Lontung. Pendapat tersebut menurut kami kurang tepat. Sekali lagi, focusnya adalah Si Raja Lontung. Lalu kenapa dikatakan Sia sada Ina, pada hal anak laki-laki yang tercatat hanya 7 orang.
    Orang Batak, sejak lahir sampai meninggal dunia tidak lepas dari adat, dan dalam kehidupan sosial penuh dengan partuturan, Setiap orang Batak, apalagi yang berada di kampung, pati mengetahui siapa hula-hulanya, siapa tulangnya, siapa bona tulangnya maupun para Bonaniarinya. Hal tersebut dikarenakan pada pelaksanaan adat tertentu, ada daatnya para Bona ni ari harus diundang (dipasangap). Demikian pula apabila kita simak pelaksanaan adat sekarang ini, terutama pada saat acara Sar Matua maupun Saur Matua, biasanya akan disebut jumlah keturunannya. Jumlah keturunan terebut dihitung mulai dari anak laki-laki dan parumaen dan keturunannya, Boru hela beserta keturunannya.
    Bilamama kita kembalikan ke konteks di atas, maka boru ni ompu i, pertama menikah dengan Toga Sihombing, maka jadilah Toga Sihombing boru ni Si Raja Lontung. Kemudian menikah dengan Toga Simamora, maka jadilah Toga Simamora boru ni Si Raja Lontung. Dengan demikian ada 2 orang yang di panggil sebagai boru, walaupun boru yang dilahirkan hanya satu. Hal tersebut akan lebih terlihat setelah beberapa generasi kemudian setelah Si Raja Lontung, dimana apabila keturunan si Raja Lontung mengadakan horja tertentu, maka akan digorahon kedua borunya, yaitu Sihombing dan Simamora. Jadi kali pihak boru ada 2 orang, maka anak laki-laki adalah 7 orang. Jadi sesuai lagu Siraja Lontung. yang menyebutkan “Pasia boruna Sihombing Simamora”, secara lebih jelas, Sihombing dan Simamora.

    • Shalom lae Manalu, Terimakasih atas komentar dan pendapat lae, tapi saya ingin kasih tau sama lae bahwa lae salah kaprah dalam memahami tulisan saya di atas. Coba lae simak kembali.
      Karena lae mengaku marga Manalu (keturunan dari Toga Simamora), maka saya sebut lae termasuk dari popparan dari oppung kita si Raja Lottung dari borunya Toga Simamora atau, lae adalah salah satu dari popparan yg dibuat oleh oppung boru kita si Boru Pareme itu yg disebut dgn Rumpun Parsadaan (Persatuan) Lottung si Sia Sada ina itu. TAPI MAAF LAE, Raja Lottung tidak pernah disebut punya garis keturunan sampai ke si Mamora.

      Mauliate ma atas kesediaan mu memberi komentar.

      • partogi2014 berkata:

        Saya menyadari bahwa sistim kekerabatan yang dianut oleh orang Batak adalah Sistim Patrinial, yaitu garis keturunan ditarik dari garis keturunan laki-laki. Dalam hal ini, seorang laki-laki yang menikah dengan seseorang perempuan yang sudah menikah dan memiliki anak, maka keturunan laki-laki tersebut adalah seluruh anak-anak yang lahir dari perkawinan tersebut, jadi tidak termasuk keturunan perempuan tadi dari pernikahan sebelumnya. Beda dengan sistim matrinial, dalam hal ini seluruh anak-anak yang dilahirkannya, berapa kalipun dia menikah, menjadi satu kesatuan kekerabatan. Merujuk pada sistim patrinial tadi, maka keturunan Si Boru Amak Pandan Nauli dari hasil pernikahannya dengan Toga Sihombing, tidak merupakan keturunan Toga Simamora dengan Si Boru Amak Pandan Nauli atau Si Boru Panggabean. Mereka akan tetap dibawah kekerabatan Toga Sihombing.
        Dalam sejarah perkawinan orang Batak dulu, ada juga seorang mertua pagodangkon parumaennya yang telah menjanda. Ada kalanya parumaen yang dipagodang tersebut sudah memili anak. Dalam hal ini, bagaimana partuturan dari anak-anak hasil pernikahan pertama dengan anak-anak dari hasil pernikahan dengan mantan mertuanya? Apakah anak-anak dari hasil pernikahan pertama akan memanggil anak-anak dari hasil pernikahan kedua. sebagai adik? Adapula seorang anak yang kemudian pagodangkon ibu tirinya yang sudah memiliki ketrunan. Bagaimana pula hubungan kekerabatan antara anak-anak dari hasil pernikahan pertama dengan anak-anak dari hasil pernikahan dengan mantan anak tirinya? Apakah anak-anak dari hasil pernikahan kedua tersebut akan memanggil anak-anak dari hasil pernikahan pertama sebagai Abang atau Bapa Uda? Sesuai dengan Sistim Patrinial maka kekerabatan dari anak-anak tersebut akan dilihat dari garis keturunan laki-laki. Dalam hal ini, partuturonnya adalah ana-anak dari hasil pernikahan dengan mantan anak tiri tersebut memanggil Bapak Uda kepada anak-anak dari hasil pernikahannya pertama tadi.
        Terkait dengan kasus pertama di atas, seorang mertua pagodang menantunya, maka yang yang terhitung sebagai anak-anaknya adalah suami dari menantunya itu sendiri dan anak-anak yang lahir dari pernikahannya dengan mantan menantu tersebut. Sementara anak-anak dari hasil pernikahan mantan menantunya dengan anaknya tadi adalah merupakan cucu-cucunya.
        Dengan demikian, bilamana kita berbicara mengenai si Raja Lontung, maka dengan berpegang pada Sistim Patrinial tadi, maka yang menjadi keturunan Si Raja Lontung adalah anak-anak dari hasil pernikahnnya dengan Si Boru Pareme. Tidak termasuk beliau sendiri. Bagaimana mungkin beliau memperanakkan beliau sendiri atau menyamakan beliau dengan anak-anaknya? Hal tersebut kurang tepat dengan prinsip sistim Patrinial. Lain halnya bilamana kita berbicara mengenai Ompung kita Si Boru Pareme, dalam hal ini garis keturunan matrinial (ibu) maka memang betul bahwa Si Raja Lontung juga merupakan anak-anak beliau bersama dengan anak-anak yang lainnya.
        Terkait dengan garis keturunan sistim patrinial yang dianut oleh orang Batak, menurut kami sifatnya tidak absolut, Dalam artian bahwa hubungan kekerabatan dari ketrunan anak perempuan dengan keluarga pihak laki-laki menjadi terputus. Tidak ada garis hubungan keturunan (parpinomparan). Dalam beberapa hal, terutama dalam pewarisan, sistim patrinial tersebut akan terlihat dengan jelas, dimana yang menjadi ahli waris dari harta turun temurun adalah keturunan laki-laki.
        Hal masih diakuinya keturunan dari pihak anak perempuan sebagai juga keturunan dari orang tuanya terlihat dari pepmerian ULOS SO RA BURUK. Pemberian ini akan mengingatkan kedua belah pihak, baik pihak perempuan maupun keluarga kerabat laki-laki. Bagi keturunan anak perempuan, hal itu akan mengingatkan mereka bahwa mereka adalah keturunan boru dari kerabat si pemberi ulos so ra buruk. Disisi lain, kerabat laki0laki akan mengingatkan mereka bahwa pemilik ulos so ra buruk tersebut adalah keturunan boru mereka.
        Dalam kekerabatan Batak, kelompok pihak boru ada beberapa tingkatan, dimana tiap tingkatan memiliki tingkat penghormatannya. Hal tersebut akan terlihat dalam horja atau pesta yang dilakukan masing-masing pihak. Misalnya orang tua kita mengadakan horja, disini akan dibicarakan luasan horja, maka dalam hal ini akan terlihat kerabat hula-hula yang akan diundang. Demikian juga terhadap pihak ketrunan kerabat pamoruon akan jelas pihak parboruon yang akan ikut serta dalam persta tersebut. Makanya dalam kekerabatan orang Batak dikenal dengan Hula-hula, Tulang, Bona Tulang, maupun Bona ni Ari. Dengan demikian, bilamana seluruh Pomparan ni Toga Simamora, dalam hal ini Purba. Manalu, Debataraja, mengadakan ulaon mangido Tangiang, maka salah satu hula-hula yang akan diundang adalah Si Raja Lontung. Jadi tergantung dari luasan ulaon yang diadakan. Jadi, dalam konteks Si Raja Lontung Si Sia Sada Ina, Toga Simamora dan Toga Sihombing ada di dalamnya, yaitu garis keturunan Boru.

      • Sebenarnya yang diinginkan lae partogi itu apa??, komentar lae di atas tdk ada hubunganya dgn topk dari tulisan saya di atas. (Bingung au mamereng lae, dang huboto aha nanaeng disangkal lae) Sebenarnya lae mau mengkoreksi atau ingin menambahkan penjelasan yg lainya. Kurasa biar jangan bertele-tele, sebaiknya lae to the point saja, apanya dari tulisan saya di atas yg salah menurut lae. Kalau ada yg salah biar kita perbaiki. ATAU coba lae simpulkan, kira-kira apa yang tertangkap dalam pemikiran lae setelah membaca tulisan saya di atas. Mungkin dgn cara itu titik temunya dari perdebatan kita ini bisa diluruskan. Apakah lae yg salah menafsirkan atau mungkin saya yg salah dalam menyampaikannya. Mauliate….. horas.

  17. partogi2014 berkata:

    Sebenarnya saya mencoba memberikan masukan mengenai sistim kekerabatan orang Batak, yang dalam hal ini termasuk penarikan garis silsilah atau Tarombo. Hal tersebut saya coba uraiakan agar kita lebih mudah menempatkan sesorang itu pada posisinya ditinjau dari sistim kekerabatan orang Batak yang Patrinial, yaitu menarik garis silsilah atau Tarombo dari garis keturunan laki-laki. Saya coba memberikan uraikan mengenai kejadian-kejadian yang ada dalam hubungan sosial orang Batak seperti di atas, agar kita lebih memahami bagaimana perbedaaan-perbedaan Sistim kekerabatan yang menganut Sistim Patrinial dengan Sistim Matrinial.
    Dalam penjelasan-penjelasan lae, lae seolah-olah bersikukuh bahwa pendapat laelah yang benar, bahwa Lontung Si Sia Sada Ina, adalah termasuk Si Raja Lontung itu sendiri. Jadi 7 orang anak + 1 boru + Si Raja Lontung, sebagaimana lae uraian mulai kalimat kedua dari aline ke-7. “Lottung si Sia Sada Ina, memiliki pengertian yang sangat mendalam, yaitu sembilan (sia) orang ber ibukan (marinahon) si Boru Pareme , (Sia Sada Ina / Sembilan Satu Ibu). Kesembilan orang yg dimaksud yg menjadi anak dari si Boru Pareme itu adalah: terdiri dari delapan orang (7 putra dan 1 putri = 8 orang) anak dari si Boru Pareme dari suaminya si Raja Lottung , ditambah si Raja Lottung itu sendiri yang juga anaknya dari suaminya Saribu Raja (ibotonya), semuanya menjadi sembilan orang ber ibukan si boru pareme. Ketujuh putra dari si Raja Lottung tersebut adalah: Toga Sinaga, Tuan Situmorang, Toga Pandiangan, Toga Nainggolan, Simatupang, Aritonang dan Siregar.”
    Hal tersebutlah yang saya anggap kurang relevan apabila ditinjau dari Sistim Kekerabatan yang dianut oleh orang Batak, yaitu sistim patrinial. Jadi kalau kita merujuk sistim ini, maka Si Raja Lontung bukan merupakan bagian dari Si Raja Lontung atau disamakan dengan anak-anaknya yang seibu dengan Si Raja Lontung.
    Dalam hal ini, seperti yang telah saya katakan di atas, kalau kita focus pada Lontung, berarti Si Raja Lontung, dimana sesuai sistim kekerabatan orang Batak yang patrinial, garis keturunan dilihat dari garis lurus laki-laki. Saya agak bingung kalau Si Raja Lontung itu menjadi bagian dari tarombo lontung, Menurut saya yang menjadi bagian tarombo Lontung adalah anak-anaknya. Memang Si Raja Lontung itu sendiri merupakan anak dari Ompung kita Si Boru Pareme, yang sesuai sejarahnya kemudian kawin dengan ompung boru kita.. Namun secara tarombo, Si Raja Lontung tidak dapat disamakan dengan para anak-anak yang 7 (tujuh) orang. Kecuali kita menganut sistim Matrinial.
    Saya coba memberikan masukan-masukan ini, tidak lepas dari uraian lae yang ada dalam alinea ke-7 baris pertama, isinya “Konon, hasil dari perkawinan mereka lahirlah anak-anak dari si Raja Lottung yang dikenal dengan “LOTTUNG SI SIA SADA INA”
    Dengan demikian yang dinamakan Si Sada Ina adalah keturunan dari Si Raja Lontung sebagai hasil pernikahannya dengan Ompung Si Boru Pareme. Sementara dalam baris selanjutnya maupun penjelasan-penjelasan lain, lae mengatakan bahwa Si Sia Sada Ina tersebut adalah termasuk Si Raja Lontung itu sendiri.
    Berdasarkan kedua uraian yang bertolak belakang tersebutlah saya mencoba memberikan masukan dari sudut kekerabatan Batak. Berpegang pada Sistim kekerabatan Batak dan sesuai apa yang lae tulis dalam baris pertama alinea ke-7, mungkin yang dimaksud dengan Si Sia Sada Ina tersebut adalah: 7 anak laki-laki ditambah borunya Sihombing dan Simamora. Memang kami tahu boru bilologis dari ompung kita hanya Satu orang. Tetapi dalam kehidupan sosial dan kekerabatan sesuai budaya atau adat istiadat Batak, pengertian boru tidak hanya dilihat dari aspek biologis saja tetapi juga juga dapat dilihat dari aspek adat-istiadat.
    Dalam hal adat dan kekerabatan, yang dianggap boru dari Si Raja Lontung bukan hanya Si Boru Amak Pandan Nauli, tetapi juga Toga Sihombing. Demikian halnya Toga Simamora yang kemudian mengawini Si Boru Amak Pandan Nauli (Si Boru Panggabean) juga digolongkan sebagai boru. Sebagaimana dalam syair Lagu, Lontung Si Sia Sada Ina, dimana dikatakan, Lontung mai si sia sada ina, pasia boruna Sihombing Simamora. Disini boru ada dua, Sihombing dan simamora. Sesuai sistim Patrinial, Keturunan Sihombing adalah Sihombing dan keturunan Simamora adalah Simamora. Secara garis keturunan, keduanya tidak dapat disamakan melalui . garis keturunan dari Ompung kami Si Boru Amak Pandan Nauli.
    Dalam membahas sejarah batak, sampai saat ini masih banyak hal-hal yang belum dapat di jawab secra pasti dan diterima secara bulat. Pada umumnya selalu ada pendapat yang berbeda dan tergantung dari sudut mana dia memandangnya. Hal tersebut disebabkan rentang waktu yang sudah cukup lama sehingga narasumbernya sudah tidak ada.. Sementara itu referensi-referensi mengenai isu-isu yang dihadapi hampir tidak dapat ditemukan. Guna membahasnya, dilakukan melalui pendekatan-pendekatan keilmuan, salah satunya adalahi, sosial budaya Batak. Tetapi hasil dari salah satu pendekatan tersebut tidak selamanya dapat menjawab isu-isu yang ada, Kadang kala hasil dari salah satu pendekatan harus diperkuat oleh pendekatan lainnya.
    Jadi melalui tulisan ini, saya bukan mau mengatakan inilah yang benar, tidak sama sekali. Tetapi hanya mau menyampaikan pandangan saya berdasarkan aspek sosial budaya batak yang saya tahu terkait dengan tulisan lae yang menyebutkan bahwa Lontung Si Sia Sada.Ina tersebut adalah teramasuk di dalamnya Si Raja Lontung itu sendiri.

    • Horas lae,
      Saya lihat komentar lae itu mulai dari awal ngambang, tidak jelas apa inti dan tujuan yg ingin lae komentari (selalu berubah topik). kalau ga salah, komentar lae pertama adalah mempermasalahkan jawaban yg saya berikan pada komentar lae Toha Sihombing, Ternyata di sesi terakhit lae telah mempermasalahkan makna tentang “Lottung Si Sia Sada Ina” jadi mohon maaf lae karena saya kurang bisa mengerti maksud lae sebelumnya dan tdk memberi jawaban spt yg lae inginkan

      Ok Lae, kita akan bahas tentang topik yg sedang lae komentari ini. kalau saya simak dari penjelasan lae di atas, berarti yg ingin lae ralat adalah bahwa Lottung si Sia Sada Ina yg lae ketahui adalah: 7 putra dan 2 Borunya (Sihombing Simamora) dari Raja Lottung. Tapi yg menggelitik hati saya membaca penjelasan lae ini, ternyata pendapat lae ini pun belum bisa lae jamin benar (masih sebatas dugaan lae saja), kalau saya simak komentar-komentar lae di atas mulai dari awal, saya pikir tadi lae seorang Ilmuwan (spt yg lae singgung sebelumnya) yg selalu berbicara dgn fakta pendukung, ternyata lae sedang menduga-duga juga rupanya. Saran saya sama lae, sekali lagi kalau lae berkomentar ingin memberikan masukan, (pendapat berbeda), agar masukan lae tepat sasaran saya rasa lebih baik langsung berkomentar ke akar masalahnya saja, jangan lae seperti ingin melakukan serangan-serangan mematikan. Hehehehe…. kayak pertempuran aja. maksudsaya langsung menyalahkan pendapat orang.

      Ok lae, karena lae masih belum menjamin pendapat lae di atas benar, berarti saya masih bisa dong menanggapi komentar lae di atas, saya buat dgn pertanyaan saja.

      Misalkan lae Partogi punya anak 7, dan ternyata nama lae “Partogi” dibuat menjadi nama sebuah “Persatuan” (Parsadaan). Contohnya “ Parsadaan Partogi” misalnya, atau mungkin dibuat menjadi “Marga”, apakah lae akan merasa bahwa lae tdk termasuk didalamnya?? Contoh simpel, kalau disebut “Keluarga Partogi”, apakah menurut lae, lae tidak termasuk didalamnya??
      Saya rasa kalau lae tdk sedang memiliki sifat HOTEL yg kebanyakan dimiliki kita orang Batak, atau kalau tujuan kehadiran komentar lae untuk sebuah kebaikan, saya rasa lae tidak akan terpancing oleh sebuah komentar yg langsung menyalahkan, lae pasti bisa membuat koreksi yg menyejukkan dan kita tdk perlu bicara panjang lebar spt ini, kita cukup berkomentar to the point saja dan tdk perlu bertele-tele, saya lihat komentar lae sedang ingin beradu pendapat (marsiadu ise naummalo)

      Maaf lae, saya tidak bermaksud berkeras untuk mempertahankan pendapat saya, tapi yg saya harapkan bila lae merasa bahwa pendapat lae lebih benar, alangkah lebih baik bila lae bisa menunjukkan bukti atau sumber sejarah yg lae percayai itu, biar saya bisa percaya, Sebenarnya dialog spt inilah yg saya inginkan. Maklumlah kalau saya tdk bisa langsung percaya begitu saja dgn pendapat lae.
      Mauliate untuk kunjungan ni lae di Blog on
      Horas………

  18. partogi2014 berkata:

    Salam Hormat,
    Kalau kita berbicara tentang :Lontung Si Sia Sada Ina” berarti kita berbicara keturunan, artinya ada sembilan keturunan Si Raja Lontung yang lahir dari satu Ibu. Dengan demikian menurut hemat kami, bahwa yang dipersatukan adalah keturunan-leturunannya. Sesuai suai dengan apa yang kami tahu dan simak dalam kehidupan sosial Batak, terutama yang diperantauan, kalau kita berbicara mengenai parsadaan, maka yang dipersatukan adalah keturunan-keturunannya. Contoh, Parsadaan ni Toga Simamora.
    Parsadaan Toga Simamora terdiri dari Purba, Manalu dan Debataraja. Toga Simamora itu sendiri sudah tercermin dalam ketiga anak-anaknya. Jadi menurut hemat kami, Toga Simamora itu sendiri tidak masuk dalam bagian dari Toga Simamora. Toga Simamora ya Toga Simamora dan bukan bagian dari Parsadaan Toga Simamora. Kalau kita masukkan, maka jadinya Parsadaan Toga Simamora akan terdiri dari Toga Simamora, Toga Purba,Toga Manalu dan Toga Debataraja.
    Apabila kita perhatikan dalam Pesta Saur Matua, contohnya Ompu A. Di dalam pembacaraan jumlah keturunannya akan diuraikan:
    Anaknya berapa orang, contoh 5 orang, dihitungan menjadi 10 orang
    Borunya nerapa orang, contoh 3 orang. dihitung menjadi 6 orang
    Cucunya berapa, contohnya 20 orang, sudah menikah semua, dihitung menjadi 40 orang
    Cicitnya berapa orang, contohnya 30 orang, belum ada yang menikah. jadi 30 orang
    Dengan demikian jumlah keturunan Ompu A adalah 86 orang bukan 87 orang (tidak termasuk Ompu A di dalamnya).
    Terkait dengan boru. Sebagaimana kita ketahui, orang Batak tidak lepas dari kegiatan Adat, barangkali dapat kita katakan bahwa sejak lahir sampai matinya seseorang orang Batak tidak lepas dari Adat.
    Mari kita contohkan, Putri A, katakanlah namanya Bunga.
    Dulu, Bunga menikah dengan seseorang, katakanlah A yang bermarga Sihombing. Dari pernikahan tersebut lahir 2 orang anak. Kemudian karena A meninggal dunia, Bungan menikah lagi dengan B yang bermarga Purba.
    Lalu ketika anak-anak A menikah, apakah saudara laki-laki Bunga diundang atau tidak? Kalau diundang kedudukannya sebagai apa? Yang saya tahu, Saudara laki-laki Bunga akan didaulat sebagai Tulang atau hula-hula dari A yang bermarga Sihombing.
    Kemudian ketika anak-anak dari B menikah, maka Saudara laki-laki Bunga juga akan diundang dan di daulat sebagai Tulang atau hula-hula dari B yang bermarga Purba. Jadi pihak saudara laki-laki Bunga akan dipanggil hula-hula oleh dua orang yang berbeda marga.
    Selanjutnya, ketika anak dari A tadi Saur Matua dan diadakan acara Adat Saur Matua, maka saudara laki-laki atau keturunan saudara laki-laki Bunga akan diposisikan sebagai Tulang.
    Demikian pula ketika anak dari B meninggal Saur Matua, maka posisi yang sama akan diberikan kepada saudara laki-laki atau keturunan saudara laki-laki Bunga, Dalam kekerabatan Batak, kedudukan Saudara laki-laki Bunga pada pihak A adalah:
    1. Hula-hula dari A
    2. Tulang dari anak-anak A
    3. Bona Tulang dari cucu-cucu A
    4. Bona ni Ari dari cicit-cicit A
    5. Dst
    Demikian juga halnya dengan B dan keturunan-keturunannya.
    Itulah batas-batas yang kami ketahui, Tapi saya tidak tahu, mungkin ada perbedaan kekerabatan Batak yang ada antara Humbang dengan Muara maupun dengan yang ada diperantauan. Jujur saya katakan bahwa saya memang berasal dari Tipang, tetapi saya dibesarkan di Jayapura.
    Selaku orang Batak, saya berusaha untuk belajar dan belajar mengenai Batak. Bukan hanya Adat dan Budayanya saja, tetapi mencoba belajar mengenai sejarah Batak. Saya sadar bahwa apa yang saya ketahui tentang Batak, baik aspek Adat istiadat, Budaya maupun sejarah Batak, sangat-sangar sedikit. Mungkin dapat diumpamakan seperti sebutir debu dari keseluruhan isu-isu Batak. Tapi kalau lae bilang, apa yang saya sampaikan tidak pada topiknya, saya kira tidak, Apa yang saya sampaikan tetap focus pada Lontung Si Sia Sada Ina, yang saya coba tinjau dari aspek Adat Istiadat dan kekerabatan Batak. Saya kira di dalam penyampaian saya, saya tidak menggurui lae. Saya hanya memberikan sedikit pandangan tentang tulisan lae yang saya tinjau dari aspek sistim kekerabatan dan adat-istiadat Batak yang saya ketahui, terkait dengan baris kedua pada aline ke-7. Dalam hal ini saya mencoba menggambarkan posisi Toga Sihombing dan Toga Simamora dalam hubungannya dengan Lontung Si Sia Sada Ina. Siapa yang dianggap sebagai boru dari Si Raja Lontung, apakah keduanya, yaitu Sihombing dan Simamora atau salah satu atau mungkin yang dianggap boru hanya Ompung boru kami Si Boru Amak Pandan Nauli? Asumsi kami, bahwa jumlah bagian Si Sia Sada Ina yang lain adalah 9 dikurangi dengan berapa orang yang dianggap sebagai boru. Kalau yang dianggap boru hanya ompung boru kami Si Boru Amak Pandan Nauli. Kalau hanya ompung boru kami Si Boru Amak Pandan Nauli yang dianggap boru, berarti bagian Si Sia Sada Ina yang lain ada 8 orang lagi, Disinilah yang menjadi sumber pertanyaan saya, dimana kedudukan kami Toga Sihombing dan Toga Simamora? Lalu kenapa ada tambahan kalimat Pasia boruna Sihombing Simamora. Saya kira kalimat ini punya arti yang sangat berarti, tidak hanya dibuat-buat. kalau boru ni Si Raja Lontung hanya dianggap 1 (satu) Kenapa tidak disebut Pasia boruna Si Boru Amak Pandan Nauli? Itulah sebabnya saya mencoba menguraikan dengan mengacu pada sistim kekerabatan yang dianut orang Batak. Dalam tulisan saya, telah saya coba menggambarkan Sistim kekerabatan yang dianut oleh orang Batakm yaitu sistim patrinial. Dalam sistim kekerabatan ini, seorang perempuan yang sudah menikah akan mengikuti marga dari suaminya dan garis keturunannya adalah mengikuti garis keturunan Suami. Kenapa tidak to the point?
    Kalau seandainya lae katakan : 1 + 1 = 2, lalu ada yang bilang salah itu, 1 + 1 = 1. Lalu pendapat lae tentang pernyataan itu apa? Mungkin lae akan bilang, gila ini orang, kok 1 + 1 dikatakan = 2.
    Namun. bilamana orang tersebut memberikan dasar-dasar pemikirannya, mungkin pernyataan tersebut dapat dipahami. Tergantung dari sudut mana kita melihatnya.

    • Salam sejahtera lae Partogi:
      Terimakasih, saya sangat menghargai pendapat lae ini walaupun berbeda pendapat dgn saya, itu artinya kita sesama popparan dari Lottung bisa sama-sama meluruskan apa yg masih kurang selama ini. Namun saya ingin meluruskan satu hal, bahwa tujuan dari kehadiran blog ini sesuai dgn judul yg saya buat di atas tidaklah untuk meniadakan “Mamparsoada” Sihombing dan Simamora, tidak untuk melupakan salah satu dari mereka, atau tidak untuk tujuan mengingat ingat kekurangan-kekurangan di masa lalu.

      Pertama-tama kita harus samakan dulu presepsi kita lae, yg ingin saya tanyakan sama lae, menurut lae, ada berapa boru yang dilahirkan si Boru Pareme?? (lae jawab dgn simpel saja “dua” atau “satu”) Menurut pengetahuan saya lae, hanya satu lah borunya si boru pareme, namun pernah menikah 2 kali pada marga yg berbeda (Sihombing dan Simamora).

      Kalau saya baca pemaparan lae di atas, menurut saya jawaban lae itu masih sebatas dugaan-dugaan dari lae saja. Betul apa yg lae bilang itu, bahwa tujuan dari sesuatu “Parsadaan” yg dibentuk adalah untuk mempersatukan, Parsadaan ini dibuat untuk mempersatukan kita popparan dari si Raja Lottung itu sendiri. Namun kalau lae bilang bahwa yg dimaksud dgn 9 dalam 1 ina itu adalah “Sihombing” dan “Simamora” dihitung menjadi 2 ditambah 7 putra si boru pareme (2 boru + 7anak = 9), itulah yg salah menurut saya. Ini hanya sebatas logika lae saja dan mungkin karena lae kaitkan dgn kebiasaan-kebiasaan yg terjadi yg pernah lae lihat selama ini. Menurut pandangan saya bahwa Sihombing dan Simamora adalah tetap satu di dalam hati si Boru Pareme.

      Kalau lae bermain logika, saya juga ingin memberikan logika saya pada lae, begini:
      Kalau kita sebut “Lottung si Sia Sada Ina” berarti kata yg menjadi pengikat disini adalah INA-nya (mamaknya), yaitu si Boru Pareme untuk menyebut ke 9 anaknya itu, atau menyebut ke 9 anaknya yg ber ibu kandung ke si Boru pareme, ke9 anaknya itulah yg disebut dengan keluarga Lottung. Kalau muncul pendapat lae yg menyebut bahwa borunya si boru pareme telah menjadi 2, menurut saya itu sudah termasuk seperti ingin membuat tali pemisah pada kedua marga dari borunya itu, padahal mereka adalah tetap satu (sama) di dalam hatinya keluarga Lottung.

      Kita misalkan nama dari boru satu-satunya si Boru pareme itu kita sebut si Bunga, Si Bunga pertamakali menikah dgn Sihombing, maka lahirlah popparannya yg bermarga Sihombing, itulah yg disebut dgn siboru “Anak Pandan” kemudian setelah “Bunga” menikah lagi dgn Simamora, maka lahirlah popparan nya yg bermarga si Mamora, itulah yg disebut dgn “Boru Panggabean” Jadi, kedua nama itu, yaitu Siboru anak pandan dan Siboru Panggabean itu adalah nama yg sama dari satu orang ibu yg melahirkan keturunan pada kedua Marga itu (atau itulah yg saya umpamakan dgn nama si Bunga tadi). Jadi yg disebut ber ibukan ke si Boru pareme itu adalah tetap satu, yaitu si Bunga tadi, atau si Boru Anak pandan yg juga disebut sbg Siboru panggabean itu (Bukan si Sihombing dan Simamora). Begitulah kenapa si Boru anak Pandan disebut sbg yg paling sulung dari Siboru Panggabean, dan seterusnya untuk Popparan-popparannya.
      Kalau lae berasumsi dan ingin memilah-milah, kira-kira siapa yg diikat dalam “Lottung Si Sia Sada Ina” ini, maka ikatlah mereka dgn nomor urut (sundut keturunan) yang sama, dgn menempatkan Si Boru pareme sbg tali pengikatnya.
      Dalam hal Lottung Sia sada Ina ini, yg kita ikat haruslah anak-anak dan borunya si Boru pareme yg satu nomor/setarap (yg se nomor dgn Sinaga, Situmorang dst…. adalah yg bernama si Bunga tadi)
      Kalau yg lae asumsikan sbg boru adalah anak-anak dari Sibunga dari kedua marga itu (Sihombing dan Simamora), seperti adat yg lae umpamakan itu, maka ikat jugalah mereka dgn anak-anaknya Sinaga, Situmorang juga dst….biar satu nomor, berarti yg diikat bukan lagi 9.
      Intinya adalah, di dalam Lottung bahwa Sihombing dan Simamora itu tetap dianggab satu, di dalam ibunya (di dalam si Boru Anak Pandan/boru Panggabean), Sihombing dan Simamora itu juga masih tetap dianggab satu, kemudian seterusnya, kedua popparanya itu semakin besar, mereka telah diikat (dipasada) dengan nama untuk masing-masing pada setiap Marga itu (nama yg dibuat boru pareme pada borunya itu adalah“Boru Anak Pandan” dan “Boru panggabean”), itulah nama yg untuk diingat sbg popparan dari Lottung, atau diingat sebagai Boru didalam paradatan batak. (Boru Lottung ada satu dgn dua Marga).
      Jadi, kalau adat yg lae umpamakan itu lae pake untuk menarik kesimpulan dalam hal mengartikan Lottung Si Sia Sada Ina itu, itu adalah menjadi salah kaprah. Kalau lae memnbuat jambar pada sebuah adat batak yg notabene adalah masih di dalam nomor urut (sundut) yg masih terjangkau (dekat) dan masih terhitung, lae pasti akan membuat jambar pada semua tutur yg lae ingat itu, biar tdk terjadi panaritaon, tapi kalau sudah tidak terhitung lagi, maka lae pasti akan membuat parjambaran itu hanya dgn menyebut parsadaannya saja.

      Boru dari si Raja Lottung, terbentuk menjadi dua marga dari boru satu-satunya itu, haruslah mendapatkan jambar (Bukan terlahir menjadi dua Marga) itu harus lae bedakan, dan bukan untuk tujuan membeda-bedakan. Paradaton yg seperti itu adalah bagian dari adat yg berlaku di dalam keseharian orang Batak, yaitu “Sangap Marhula-hula, Elek Marboru, Manat Mardongan tubu” Di generasi Marga yg semakin besar sekarang ini tidak mungkin jambar untuk borunya si Raja Lottung itu dibuat hanya satu, kalau dibuat hanya satu siap yg akan menerima (Sihombing atau si Mamora)??, mereka itu kan satu di dalam Lottung??. atau sudah tidak terhitung lagi berapa popparan dari borunya si raja lottung, jadi tidak mungkin lagi mereka disebut satu persatu. Jadi lae partogi, di adat kita Batak, Hula-hula itu selalu membuat yg terbaik untuk borunya.

      Menanggapi tanda tanya lae yg ini “Lalu kenapa ada tambahan kalimat Pasia boruna Sihombing Simamora. Saya kira kalimat ini punya arti yang sangat berarti, tidak hanya dibuat-buat. kalau boru ni Si Raja Lontung hanya dianggap 1 (satu) Kenapa tidak disebut Pasia boruna Si Boru Amak Pandan Nauli? Kenapa tidak to the point?”

      Saya akan mencoba menjawab tanda tanya lae ini dgn cara pemahaman saya sendiri (kalau ada yg bisa memberikan jawaban yg berbeda dgn sebuah bukti, saya akan sangat berterima kasih)
      Betul bahwa kalimat “Pasia boruna Sihombing Simamora” itu memiliki arti yg sangat berarti (mendalam/tdk sesederhana dgn apa yg kita tanggapi selama ini), bahwa sebenarnya memang ada 9 lah anak (laki/peremuan) yg telah dilahirkan oleh si Boru pareme, anaknya yg kesembilan itu adalah Sihombing Simamora. (tidak menyebut yg kedelapan si Hombing dan yg kesembilan Simamora). mereka disebut satu nama “Sihombing Simamora).
      Seseorang tidak pernah ingin membeberkan aibnya, termasuk si Boru Pareme sendiri. Terbukti sewaktu anaknya yaitu “Si Raja Lottung” bertanya sama Ibunya, dia ingin mencari boru dari pamannya untuk dijadikan parsinodduk (istri), Si Boru Pareme tidak mau membuat anaknya Si Raja Lottung itu kecewa, karena itulah dia menjadi berbohong dan berpura-pura sebagai boru dari pamannya itu dan akhirnya mereka menikah (pernikahan anak dan ibu itu pun terjadi). Begitu jugalah untuk seterusnya bahwa si Boru pareme tidak mungkin menjelaskan semua kekurangan itu kepada kita semua popparannya. (jadi lae tidak perlu bertanya “Kenapa si Boru Pareme tdk terang-terangan membeberkan aibnya itu). Namun menurut saya disitulah kehebatan si Boru Pareme untuk menyembunyikan semua kekurangan itu, dia bisa membuat sebuah “ikatan / parsadaan” pada ke 9 anak-anak yg dilahirkannya itu dengan situasi, kondisi atau arti yg sebenarnya, (tidak dibohongi) tapi memiliki arti yg dalam, menyembunyikan sesuatu didalamnya yg menurut Boru Pareme tidak perlu diketahui oleh semua anak-anaknya kala itu dan popparan-popparannya. Inilah yg saya maksud dgn “Punya arti yg mendalam itu” Dengan parsadaan itu. Paradaton yg menyebut borunya terbentuk 2 Marga itulah yg merangkul kita untuk tidak perlu membahas kekurangan-kekurangan di masa lalu itu. Jadi maaf lae, tujuan dari blog ini bukan untuk membeberkan aib dari Si Boru Pareme, tujuan dari blog ini adalah hanya untuk meluruskan sekilas tentang pemahaman kita tentang si Boru pareme, dan tidak untuk diikuti atau untuk tujuan yg negatif lainnya.

      Mauliate. Horas………

  19. Dostor Pribadi Sihombing berkata:

    Horas ma di hita saluhutna

    Dison na lao berbagi ilmu pengetahuanj do hita,,dang adong maksud na lain.

    nion na hu boto dah : toho do tulisan blog mu na on lae ku,,alai godang halak saera hurang mangantusi jala salah persepsi.

    Sattabi lae,,ahu dang na lao mambahas Silsilah Si Raja Lottung jala dang adong hak ku disi.
    holan na lao palurus on pnadangan halak TOGA SIMAMORA dohot TOGA SIHOMBING.

    dang adong hubungan keturunan TOGA SIHOMBING —>>>TOGA SI RAJA LOTTUNG manang si boru pareme.Dalam Istilah hamuna Si Raja Lottung di dok ma boruna SiHOMBING DOHOT SIMAMORA.
    Dison do godang halak salah persepsi,,,na mangalap boru ni si boru pareme “SAHALAK MARGA SIHOMBING,SAHALAK MARGA SIMAMORA” jadi kata lain dang induk ni Sihombing(TOGA) na mangalap i,,salah sada keturunan sian TOGA Sihombing do na gabe mangoli tu boru ni sipareme.

    Umpama: adong ma marga A sihombing mangalap boru pandiangan,,marga A sihombing i do na marhula-hula tu pandiangan,,,dang dohot marga sihombing na asing adong partuturanna tu si…

    Molo ibana Sihombing Keturunan sian boru ni boru pareme adong mai partuturon na tu Lottung,,,hita beda on antong individu sihombing tu toga sihombing….

    Maaf ma jo di hita sude lae molo adong na salah disi,dang adong maksud na lain selain berbagi pengetahuan,,mauliate…

  20. Dostor Pribadi Sihombing berkata:

    Marsiajar hita di partuturon ta be asa dang lilu hita jala dang mago adat ni batak sahat na lao portibion.

    Miris do iba bah mamereng akka pinompar Si RAJA BATAK na dang binoto adat na(batak dalle)
    Godang ma alasan na dalle on : aku lahir di kota,aku masih muda,aku pusing dengan adat batak,aku……..

    berenng hita halak china,molo jumpang halaki ingkon marbahasa china halaki manang di dia pe halak i magodang,,,sahat tu luar negeri(indonesia,amerika,india,eropa,dll) tetap do kental adat china di halaki.

    Sedikit curhat: ahu magodang di rantao do,,tubu pe dirantau,anak kota do au alai dang gabe alasan i gabe dalle au.
    MAILA AHU MOLO GABE DALLE.

  21. moryaritonang berkata:

    Mauliate di Postingan muna on ate Bapak uda! (Bapa uda ma hamu na hu jou ate) au Arios No.15
    ba boe dope hita muse martutur molo adong na hurang lobi.🙂
    Denggan situtu tulisanmuna on bah, ai songon iba na termasuk dakdanak dope, las roha manjaha berbagai karya-karya sejarah na marragam, molo cerita na hea binege sian akka natumua sahira dua do boru ne siraja lontung on, hape molo dipamanat bah adong tohona ate na muli do ibana dua hali hape.
    Gabe lam godang do daba akka parbinotoan molo adong piga tulisan na boe mambaen saotik perbedaan alai molo dipadomu-domu gabe lam matoras ma parbinotoan.
    Mauliate godang ma dihamu.
    HORAS
    Molo au parsipoholon do, hutatta di Seminarium Sipoholon Desa Simanungkalit.

  22. John Hendrik, berkata:

    Ada lagi yang berpendapat bahwa hanya siBoru Pandan Nauli.,siboru panggabean tidak ada “HATORANGAN NI PARTALIAN NI TOGA SIMAMORA

    DOHOT TOGA SIHOMBING TU MARGA LONTUNG

    Pandohan on tung mansai porlu do patorangon di tonga-tongatta asa unang gabe timbul akka pendapat-pendapat na simpang siur.

    Ianggo boru ni si Raja Lontung I sada do! Digoari disi Sihombing Simamora ianggo sebenarna Simamora do na sihahaan. Tinodohon ni Toga Simamora do Toga Sihombing songon on ma Alana asa denggan do begeon struktur sajak ni Ende i.

    Simpang siur pendapat ni torop halak taringot tuson adong do mandok Boru Lontung I (Siboru Pandan Nauli) di oli Toga Sihombing dung mate Toga Sihombing I dibuat (dipareak) Toga Simamora ma boru Lontung I ninna. Dao mai…! Ndang songon I na sasintongna. TogaSumbado mangoli Boru Lontung (si Boru Pandan Nauli), Inang ni Toga Simamora dohot Toga Sihombing do si Boru Pandan Nauli. Bilangan namandok sada (Sihombing Simamora) Toga Sumba do na tinembakna.

    Godang berpendapat bilangan dua na mandok Sihombing Simamora, asa cocok ma nian tutu tu 7 halak anak ni si Raja Lontung I (7 + 2 pas mai =9).Antungmolo songoni, ai dohot do amanta I, Raja i, Tubu ni inanta I beha nda nungnga lobi sada….? Tadapoti ma dibagasan rohatta be (https://arammanalu.wordpress.com/toga-simamora/riwayat-toga-simamora/

    • Mauliatema di pendapat dohot masukan nanilehon muna on lae Hendrik. Alai maaf majo molotung pe so pittor percaya au, Alana sohuboto marga aha hamu.
      Molo didok hamu na si Mamora do siahaan, denggando nian masukan sisongoni, alai dumengganan ma nian molo nappunasa marga i mandok sisongoni. Tarlumobi ma muse tu pendapatmu namandok, Toga Sumba namangalap / memperistrikan Boru Pareme (Lottung). Molo sian pendapat muna on berarti sada Bapak sada Ibu do hape Sihombing dohot Simamora on ( Maramahon Toga Sumba, Marinahon Boru Lottung si Boru Pareme). Apakah mereka percaya itu? Mudah-mudahan ini menjadi masukan yg bagus

  23. carlos berkata:

    Mauliate ma di status muna on gabe lam niattusan muse hape nabinoto salelengon sia sada ina na nirippu do 7 anak na 2 boruna hape aslina 8 do anak na 1 boru na jala boru nai na 2 hali muli do gabe adong 2 marga ima sihombing simamora..

    Selanjutna manukkun ma jo au atik boha adong diattusi hamu tentang tarombo pandiangan alana gabe guttur hami dohot dongan ala mambahas on.. adong mandok pandiangan dohot raja sonang anak ni parhutala do hape nabinoto anak ni lottung do pandiangan. Songon dia do aslina ate..??

    • Romanhas Simaremare berkata:

      Numpang koment bah diakka hahadoli nang lae ku. Hurasa nunga jelas be. Si sia sada ina, apakah persi 8 laki+1 boru atau 7 laki + 2 boru akan membuat kita tidak ada titik temu. Yang penting kita pahami bahwa:
      1. Siboru pareme punya 8 anak dan 1 boru
      2. Anaknya adalah siraja lontung yg kemudian dia nikahi dan melahirkan 7 laki dan 1 boru.
      3. Kesimpulan dari 1 dan 2 bahwa kita sepakat boru dari siraja lontung sian partubu hanya ada 1
      4. Lontung si sia sada ina lapatanna : lontung i sandiri/ siraja lontung dohot anak na 7 + 1 boru partubu ditubuhon sada ina ima siboru pareme.
      5. Molo lontung taetong 7 anak + 1 boru partubu berarti si sia sada ina dang relevan
      6. Molo lontung taetong 7 anak + 2 boru ( ala muli 2 hali dohot goar na berbeda) berarti dang si sia sada ina alana namangalap boru partubui dang saina dohot ( boru partubu + anak ni lontung)
      7. Naeng dohononku tu hita, unang pola tapaganjang be ate, ra nga sa paham hita dison.
      8. Laos manukkun ma di hamu na, boha do hubungan ni simatupang dohot aritonang, tupang golang2, adong mandok kembar. Tohodoi? Mohon dipatorang akka namamboto

  24. orlando gultom berkata:

    .horas lae… Pas do na ni dok ni lae I.. Au pe hea do hubege caerita sian oppung hu di toba.. Ale dang binoto na idia versi on na pas… Na penting binoto sian versi na lain

  25. alwinarto Sinaga Bonor berkata:

    Buat Yg post… mauliate ma lae… toho do na ni imformasihon ni lae…

  26. Ria Simaremare berkata:

    salam kenal bang Jon Piter,dan buat Ito sihombing, namanubuhon au Br.hombing do. blog yang ito tulis sangat membantu dan saya baru saja membaca blog ito. Au boru Simaremare do ito lao manukkun molo hami buat marga ni anak ni Raja Lottung nga boa paradatan dohot partuturon ni ito. ku baca komentar antara ito sama ito Sihombing gak pala ngerti kali lah aku bang krn bahasa batak,alana dang pala malo au marbahasa batak
    Mohon balsannya ito

  27. Ria Simaremare berkata:

    mauliate ito buat tulisan ito ini
    sudah beberapa ku baca blog tentang Lottung tp gak mengerti jg aku apa lottung itu, mama sdh memberi tau bahwa Aritonang itu msk lottung tp saya td mengerti apa arti lottung itu kian, sangat membantu sekali kiriman ito ini. buat ito carlos saya jg mengira seperti itu 7 anak dan 2perempuan krn yg saya hanya tau lottung memiliki 9 anak

  28. Pardamean Siringo ringo berkata:

    Horas ma di Lae Jon Piter Rajagukguk.
    barupe jelas huattusi makna ni “Lottung Si Sia SADA INA”
    Parsadaan na binahen ni SIBORU PAREME tu sude gellengna, termasuk ma disi si RAJA LONTUNG.
    Shep, Horas

  29. Pardamean Siringo ringo berkata:

    Oddo hape intina :
    Mereka semua keturunan dari Guru Tatea Bulan, yaitu semua keturunan dari Saribu raja dari Istri keduanya dan semua keturunan dari adek-adek si saribu raja lainya membentuk sebuah RUMPUN PERSATUAN (PARSADAAN) yg disebut dengan BORBOR MARSADA, tapi anak-anak dari Saribu Raja dari si Boru Pareme tidak diikutkan. Maka si Boru Pareme membentuk PARSADAAN mereka dgn nama LOTTUNG SISIA SADA INA itu.
    Horas….. Mauliate.

Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s